Analisa Usaha Bisnis Kuliner Ayam Geprek

Analisa Usaha Bisnis Kuliner Ayam Geprek

Grosir Blazer

Ayam Geprek. Kuliner makanan ini makin diminati. Menu makanan yang satu ini terbilang enak jadi peneman makan saat pagi, siang atau malam. Ayam geprek menjadi salah satu makanan khas dengan cita rasa unik, penyajian ayam pun berbeda dengan ayam goreng pada umunya, sebab ayam digeprek sehingga hasil ayam hancur. Sehingga makanan ini terlihat unik dan menarik ditambahi dengan sambal diatasnya. Peluang usaha ayam geprek ini menjadi menguntungkan untuk dijalankan apalagi harga ayam geprek dipasaran cukup terjangkau. Menjalankan bisnis ayam geprek ini mudah siapa pun dapat menggeluti bisnis makanan ini. Agar usaha lancar dalam menjalankan usaha ayam geprek maka dibutuhkan pengetahuan lebih mengenai cara menjalankan usaha ayam geprek. Jadi, simak info lengkap mengenai usaha ayam geprek ini sebagai berikut :

 

Modal Usaha Ayam Geprek

Supaya usaha ayam geprek dapat berjalan dengan baik serta lancar maka perlu mengetahui modal usaha yang dibutuhkan. Memulai bisnis ayam geprek ini tidak membutuhkan modal besar serta bisa memanfaatkan peralatan memasak di rumah. Modal usaha ini nantinya dibutuhkan untuk membeli peralatan usaha misalnya gerobak, rice cooker, peralatan memasak, peralatan makan, kompor dan gas. Selain untuk membeli peralatan produksi modal dibutuhkan untuk membeli bahan baku ayam geprek.

 

Bahan Baku Ayam Geprek

Cari bahan memasak ayam geprek yang berkualitas dan masih segar. Bahan untuk membuat ayam geprek ini yaitu beras, daging ayam, bahan sambal dan sebagainya.

 

Konsumen Ayam Geprek

Menu ayam geprek ini bisa dikonsumsi oleh dari anak – anak sampai dengan orang tua. Jika ingin mendapatkan banyak konsumen maka buatlah menu ayam geprek yang enak dan fresh dengan harga terjangkau. Penampilan ayam geprek juga mampu mendukung kelancaran usaha.

 

Lokasi Usaha Ayam Geprek

Usaha ayam geprek ini perlu mencari lokasi yang ramai serta mudah dijangkau masyarakat. Dengan mencari tempat usaha yang ramai maka akan membuat usaha ayam geprek diketahui masyarakat. Produk ayam geprek akan banyak yang membeli. Lokasi usaha ayam geprek yang sesuai ini misalnya di dekat sekolahan dan kampus, sekitar perkantoran, di pinggiran jalan raya, dekat pusat kota dan tempat yang ramai lainnya.

 

Peralatan Usaha Ayam geprek

Bisnis ayam geprek ini membutuhkan peralatan usaha yang lengkap misalnya etalase, rice cooker, wajan, sendok, pisau, talenan, kompor dan gas, panci, etalase, tempat duduk ,meja dan sebagainya. Peralatan untuk membuka bisnis ayam geprek ini memang cukup banyak namun bisa mendukung kelancaran usaha.

 

Harga Ayam Geprek

Harga yang ditawarkan untuk usaha ayam geprek ini yaitu sekitar Rp. 12.000 sampai dengan Rp. 20.000 per porsi. Harga ayam geprek yang terjangkau untuk semua kalangan masyarakat.

 

Keunggulan Bisnis Ayam geprek

Ayam geprek disukai konsumen jadi menjalankan usaha ayam geprek akan banyak konsumen yang membelinya sebab rasa dan harga yang terjangkau. Menu ayam geprek ini banyak dicari untuk menu sarapan. Usaha ayam geprek ini menguntungkan untuk dijalankan karena target pasar yang meluas.

 

Pegawai Ayam Geprek

Saat membuka usaha ayam geprek dibutuhkan tenaga kerja untuk membantu jalannya bisnis ayam geprek dengan baik. Adanya pegawai ini akan membuat bisnis ayam geprek bisa dijalankan secara ringan. Anda perlu memilih pegawai yang dapat memasak serta melayani konsumen dengan baik.

 

Pemasaran Usaha Ayam Geprek

Pemasaran untuk usaha ayam geprek ini daat dikerjakan dengan mudah yaitu memsang spanduk unik dengan disertai gambar di depan lokasi usaha ayam geprek. Supaya ayam geprek dikenal masyarakat maka buatlah brosur lalu sebarkan kebeberapa tempat.

 

Tips Usaha Ayam Geprek

Menjalankan usaha ayam geprek ini membutuhkan banyak tips agar usaha berjalan dengan baik. beberapa tips ini misalnya fokus saat membuka usaha, agar usaha yang dijalankan ini lancar maka harus fokus dengan memiliki passion. Agar bisnis ayam geprek disukai banyak kalangan maka buat rancangan menu yang unik dan berbeda dengan ayam geprek pada umumnya. Mempunyai wawasan usaha yang luas untuk bisnis ayam geprek.

 

Contoh Analisa Usaha Ayam Geprek

Menjalankan bisnis ayam geprek ini perlu mengetahui keuntungan, pengeluaran dan lama balik modal, jadi sebaiknya simak analisa usaha pada peluang usaha ayam geprek ini :

 

Asumsi

 

Masa penggunaan etalase selama waktu 4.5 tahun

Masa penggunaan panci besar selama waktu 4.5 tahun

Masa penggunaan kompor dan gas selama waktu 3.5 tahun

Masa penggunaan panci selama waktu 3.5 tahun

Masa penggunaan penghalus bumbu selama waktu 5 tahun

Masa penggunaan pisau selama waktu 3.5 tahun

Masa penggunaan kursi dan meja selama waktu 2.5 tahun

Masa penggunaan peralatan tambahan selama waktu 3 tahun

Peralatan                  Harga

 Etalase          Rp.     1,850,000

 Panci besar Rp.     400,000

 Kompor dan gas    Rp.     300,000

 Wajan           Rp.     165,000

 Penghalus bumbu Rp.     260,000

 Spatula         Rp.     75,000

 Wajan           Rp.     180,000

 Peralatan tambahan        Rp.     50,000

 Jumlah Investasi    Rp.     4,130,000

 

Biaya Operasional per Bulan                  

 Biaya Tetap             Nilai

 Penyusutan etalase 1/54 x Rp. 1.850,.000    Rp.     34,259

 Penyusutan panci besar 1/54 x Rp. 400.000 Rp.     7,407

 Penyusutan kompor dan gas 1/42 x Rp. 300.000    Rp.     7,143

 Penyusutan panci 1/42 x Rp. 165.000 Rp.     3,929

 Penyusutan penghalus bumbu 1/60 x Rp. 260.000 Rp.     4,333

 Penyusutan pisau 1/42 x Rp. 75.000   Rp.     1,786

 Penyusutan kursi dan meja 1/30 x Rp. 180.000       Rp.     6,000

 Penyusutan peralatan tambahan 1/36 x Rp. 50.000          Rp.     1,389

 Total Biaya Tetap  Rp.     66,246

 

Biaya Variabel                                                                                

 Daging ayam           Rp.     180,000        x         30       =         Rp.     5,400,000

 Bumbu         Rp.     75,000          x         30       =         Rp.     2,250,000

 Lalapan        Rp.     25,000          x         30       =         Rp.     750,000

 Bahan sambal         Rp.     60,000          x         30       =         Rp.     1,800,000

 Minyak goreng       Rp.     95,000          x         30       =         Rp.     2,850,000

 Gas Lpg        Rp.     24,000          x         4          =         Rp.     96,000

 Biaya listrik  Rp.     120,000        x         1          =         Rp.     120,000

 Sewa tempat          Rp.     500,000        x         1          =         Rp.     500,000

 Biaya tambahan lain         Rp.     45,000          x         30       =         Rp.     1,350,000

 Total Biaya Variabel                                                                     Rp.     8,886,000

 

Total Biaya Operasional              

 Biaya tetap + biaya variabel =   Rp.     8,952,246

 

Pendapatan per Bulan                                                     

 Penjualan rata – rata =

22       porsi  x         Rp.     15,000          =         Rp.     330,000

Rp.      330,000        x         30       hr       =         Rp.     9,900,000

 

Keuntungan per Bulan                                         

 Laba    = Total Pendapatan – Total Biaya Operasional

 Rp.             9,900,000        –         8,952,246    =         Rp.     947,754

(*sumber : agrowindo) 

Berita terkait